Fotografi Hyperlapse dan Timelapse: Apa Bedanya?

Pengertian Fotografi Hyperlapse dan Timelapse Apa Bedanya

Fotografi Hyperlapse dan Timelapse: Baik Kalian menggunakan smartphone, drone, atau kamera aksi, Kalian mungkin memiliki pilihan antara membuat timelapse atau hyperlapse. Meskipun terdengar mirip, masing-masing memiliki tujuan yang berbeda. Semua selang waktu memampatkan waktu, tetapi hyperlapse menambahkan dimensi gerakan.

Fotografi Hyperlapse dan Timelapse: Timelapse Dasar

Pengertian Fotografi Timelapse
image source alpha-news.id

Ide dasar timelapse mudah dipahami. Ini adalah video dengan frame rate yang sangat rendah. Saat Kalian menonton film, Kalian melihat 24 foto setiap detik. Mewakili satu 24 detik itu untuk setiap frame individu. Ini tidak secepat kenyataan tentu saja, tetapi cukup cepat sehingga otak kita merasakan gerakan halus. Saat Kalian menambahkan lebih banyak bingkai untuk setiap detik, gerakan menjadi semakin halus, sampai Kalian mendekati gambar yang menakutkan seperti melihat melalui jendela.

Ini bagus untuk hal-hal yang terjadi pada skala waktu manusia; tetapi bagaimana dengan pembuatan film, misalnya, tanaman yang tumbuh dari tanah? Sebuah tanaman tidak tumbuh banyak dalam 24 detik, jadi sebagai gantinya; Kalian mungkin mengambil satu bingkai sehari selama setahun dan kemudian memutarnya kembali pada 24 bingkai per detik. Dengan asumsi bahwa kamera Kalian tetap berada di posisi yang tepat; hasilnya adalah video tanaman yang menunjukkan pertumbuhan selama satu tahun hanya dalam waktu 15 detik.

Timelapses memiliki banyak kegunaan artistik dan ilmiah dan Kalian akan melihat mereka digunakan untuk efek yang besar dalam film dokumenter alam. Namun, mereka memiliki keterbatasan saat Kalian ingin memadatkan waktu dari sudut pandang subjek yang bergerak.

Timelapse + Movement = Hyperlapse

Pengertian Fotografi Hyperlapse
image source epidemicsound.com

Kalian mungkin pernah melihat video di mana drone terbang di atas pemandangan kota dan mobil yang sibuk dan orang-orang hanya memperbesar dibawa saat penerbangan 15 menit dikompresi menjadi 30 detik. Ini adalah contoh hyperlapse. Hyperlapse sebenarnya hanyalah timelapse di mana kamera bergerak jarak jauh ke segala arah.

Kedengarannya sederhana, tetapi membuat hyperlapse terlihat bagus menimbulkan beberapa tantangan. Saat Kalian mengambil timelapse, kamera Kalian benar-benar diam dan stabil. Namun, jika Kalian bergerak dengan kamera, produk akhir akan terlihat goyah dan kacau.

Jika Kalian membuat hyperlapse secara manual, tetapi mengambil foto satu per satu; Kalian perlu menggunakan perangkat lunak khusus untuk menstabilkan video akhir. Perangkat yang dapat membuat hyperlapse otomatis untuk Kalian seperti drone atau kamera aksi seperti seri GoPro memiliki stabilisasi bawaan.

Cara lain hyperlapse sering berbeda adalah bahwa interval antara gambar mungkin tidak merata. Misalnya, jika Kalian membuat hyperlapse dari sebuah perjalanan, Kalian ingin membuat bagian perjalanan yang panjang dan membosankan diperbesar; sambil memperlambat sedikit saat sesuatu yang menarik sedang terjadi.

Timelapses Dapat Memiliki Gerakan Juga!

Timelapse tradisional juga dapat memiliki gerakan kamera, tetapi di sini gerakan itu dikontrol dengan tepat. Fotografer menggunakan rig gerak khusus yang dapat diprogram untuk menggerakkan kamera pada jarak dan sudut yang tepat pada interval yang ditentukan. Jadi, Kalian mungkin mendapatkan selang waktu di mana Kalian memutar kamera di sekitar subjek dengan sangat lambat; tetapi sepertinya gerakan kamera waktu nyata dalam produk akhir. Salah satu contoh terbaik dari hal ini dapat ditemukan dalam film dokumenter Fantastic Fungi; dimana gerakan kamera yang dinamis dipasangkan dengan rekaman timelapse yang indah.

Fotografi Hyperlapse dan Timelapse: Memilih ‘Lapse yang Tepat

Pengertian Fotografi Hyperlapse dan Timelapse Apa Bedanya
image source ajireza.com

Memilih tipe timelapse style yang tepat tidaklah sulit. Ini semua tentang subjek yang Kalian rekam dan bagaimana Kalian ingin kamera bergerak.

Jika subjek akan berada dalam bingkai selama durasi pemotretan dan Kalian hanya membutuhkan satu sudut, maka gunakan timelapse normal. Jika subjek akan tetap di satu tempat atau bergerak sangat lambat; Kalian dapat menggunakan alat pengontrol gerakan untuk melacak gerakannya atau menunjukkan sudut yang berbeda.

Akan tetapi, jika Kalian ingin mengambil kamera dan berlari, terbang, mengemudi, berenang, atau bertualang dengannya, maka fotografi hyperlapse adalah pilihan terbaik. Itulah perbedaan antara Fotografi Hyperlapse dan Timelapse.


Leave a Reply

Your email address will not be published.